12 September 2012

Cerita yang tak sempurna..

Assalamualaikum..

'mak, adik balik Jumaat ni naik bas' - text mak

"kenapa naik bus?" - mak reply

'takda pape, saja. nak cepat' - reply text mak



Jumaat ni nak balik SP. Cuti 3 hari. Nak naik bus kat Pudu rasanya kali ni. Jauh sikit berjalan. Biasalah, sebatang dua batang kara. Heh. So, tak sabar nak tunggu Jumaat.. *guru pemalas*

Hari ni, mood aku sangat kelaut. (setiap hari pun sama what?) Aku macam tak makan satu hari. Takde selera.  Tekak ni macam nak terkeluar je balik semua. Haishhh.. Takde duit sama agaknya. Hik. So, aku macam tak peduli sangat. Makan ke tak makan ke, lantak sana.

Hmm.. cerita yang tak sempurna. Kali ni memang betul2 tak sempurna. Yang rumit, bertambah sukar. Yang tersimpul, bertambah berbelit. Aku benci rasa macam ni. Aku benci ditinggalkan, (even aku sentiasa mintak ditinggalkan). Aku benci. Aku tak suka orang ignore aku. Sebab, dari kecik aku sering saja ditinggalkan. Selalu. Arwah abah tinggal aku, masa aku kecik lagi. Aku selalu kena tinggal dengan kawan-kawan yang lain. Alasan diorang, aku tak ada ayah, tak boleh kawan dengan diorang. Kejam kan? Lepas tu, aku sering kena tinggal dalam setiap keadaan. Apa pun yang terjadi dalam family, aku mesti kena berkorban. Sebab tu aku benci orang tinggalkan aku. Sekarang pun sama, walaupun umur aku 25tahun. Aku masih tak boleh terima.

Masa kecik, aku selalu marah pada mak. Kenapa mak biar abah mati??? Kenapa abah tinggal mak?? Aku benci sebut perkataan abah, ayah. Bila cikgu suruh buat karangan tentang 'ayah saya', 'my dad' or lukis 'pokok keluarga'.. aku mesti marah. Aku emosi. Aku menangis. Aku benci nak sebut , nak lukis nak tulis semua tu. Sebab aku takda abah. Abah tinggal aku masa aku kecik sangat lagi.

Sebab tu , sampai sekarang aku selalu rasa aku sangat teruk. Aku down. Walaupun aku macam berani, kasar untuk semua benda. Aku terpaksa kuat. Buat-buat kuat lebih tepat. Supaya orang tak tindas aku. Tapi, sebenarnya, aku takut serba serbi. Bawak kereta pun aku tak berani. Even selalu je orang sindir aku, 'lesen tu peram je la dalam wallet'.. Takpa.

Sekarang, bila aku cuba keluar dari kotak hitam yang menutupi diri aku selama berpuluh tahun, rupa-rupanya masih lagi aku tak berjaya. Ada sahaja kotak lain yang lebih besar cuba nak tutup aku lagi. Aku dah tak terdaya sangat. Semangat aku hilang. Aku tak faham kenapa susah sangat. Kenapa mesti aku yang kena hadapi semua ni? Aku tak layak bahagia? Jahat sangat ke aku? Apa dosa aku? Sehingga nak rasa bahagia sekelumit pun tak diizinkan Tuhan?

Aku jenis nekad. Bila aku dah betul-betul suka, aku akan buat apa sahaja untuk memastikan aku memiliki apa yang aku suka. Tapi, andai aku dipinggirkan, aku akan pergi sendiri. Aku tak suka berjauhan. Aku tak suka orang bagi aku peluang untuk aku berada dalam ruang aku sendiri. Aku tahu diri aku macamana. Semakin hari diam, semakin jauh aku pergi. Aku jenis macam tu. Alang-alang dah pergi, baik tinggalkan terus.

Kenapa mesti nak sorok-sorok, nak takut-takut luahkan perasaan? Kenapa mesti nak jaga hati orang lain sedangkan lukakan hati sendiri? Kenapa?? Kenapa lukakan hati aku?????????? Kenapa aku yang kena? Tak adil kan? Aku menangis hari-hari, kenapa biarkan?? Kenapa tak sanggup tengok orang lain menangis, Sanggup biarkan aku terluka terseksa demi kepentingan orang lain?? Kejam sungguh dunia.


Pada aku, bila aku dah buat keputusan... beserta segalanya yang aku dah fikirkan beribu kali.. maka aku akan laksanakan. Aku takkan berpatah balik. Bukan tak sayang pada kenangan, pada harapan dan pada impian.. Tapi, untuk apa aku kenang semuanya walhal kehadiran aku adalah untuk sementara? Sedih bukan? Aku letakkan sepenuhnya pada percaturan hidup ku kali ini. Tapi, semacam sama juga seperti yang sebelumnya. Ya Allah, berikan aku kekuatan..

Usai solat Maghrib sebentar tadi, aku panjatkan doa padaNya. Semoga Dia masih beri ketenangan pada jiwa ini. Semoga 'mereka-mereka' tidak lagi menidakkan perasaan ini. Semoga aku ditinggalkan dengan segala kekuatan dan kekentalan jiwa.. Amin Ya Rabbal Al-Amin..

Wahai air mata, sudahlah mengalir. Entah kenapa sayu sangat hati aku saat ini. Terkenangkan segalanya yang pernah aku lalui sebelum ini, membuatkan aku tertanya-tanya, untuk apa aku berada di sisinya selama ini? Ya Allah, Kau sahaja yang Maha Mengetahui..

Cerita aku ini, untuk kesekian kalinya menjadi cerita yang tak sempurna. Macam lagu kat bawah ni..


'HARAPAN...HARAPAN MENJADI LAYU...'
'INGIN KU BAHAGIA BERSAMA..'
'MENJADI KENANGAN..'
'MEMBURU IMPIAN masa kita selamanya...'
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
# Acapkali, hanya aku yang perlu mengalah. Kenapa?





Bye!


2 comments:

cik are_ien said...

dah smpai masanya utk ang keluar dr kenangan yg menyakitkan tu... semua tu dah ketentuan.. redha & ikhlaskan la semuanya.. wlpn pahit... skrg ang dah berjaya.. ckup utk buktikan pd mereka2 semua kekurangan diri bkn penghalang... mulakan buku baru.. hidup baru =)

Yeah, saya! said...

hee. thanks ain. :) thanks so much. i will. i will try my best. aku doakan utk hang jugak. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...